Hormon auksin pertama kali ditemukan oleh Fritz Went yang merupakan peneliti asal Belanda. Objek penelitiannya yaitu rumput (Avena sativa). Hasil penelitiannya yaitu mengekstraksi zat pengatur fototropisme pada tumbuhan